Sepi dan ketenagan

Jika sebagian orang berkata, sepi adalah ketenangan.

Bagiku, sepi itu justru tak menenangkan.

Rasanya sudah terlalu lama aku hidup bersama sepi, tanpa teman yang benar benar menemani.

Hanya bisa menyibukkan diri dengan aktifitas dan hoby yang menyatu dengan pekerjaanku.

Berpura pura menikmati kesepian ini, di kenyataan yang menggelisahkan.

Bosan, iya, aku bosan.

Hannan / 14 – september – 2018

Advertisements

Wisata gili genting madura

Gili genting, adalah salah satu pulau dari beberapa pulau yang ada di madura bagian timur.

Madura memang terkenal akhir2 ini dengan gugusan gugusan pulaunya yang mempesona.

Gwa udah dua kali kesini, semua nya tepat di waktu lebaran, besok nya lebih tepatnya.

Kesini tanpa maksud sih sebenarnya, plan awal itu cuman ke pantai camplong di kabupaten sampang, cuman pas disana udah penuh banget dan juga udah kesana ratusan kali, jadi pas di depan camplong udah kurang gairah, akhirnya next ke sumenep, tujuannya gili labak.

Jam 04.07 gwa udah di sumenep, belum nyempek tujuan nya, pelabuhannya aja belum keliatan.

Gwa sama temen2 sholat ashar dulu di masjid sekalian istirahat membuang kantuk.

Gwa pake motor, 2 motor dengan 4 orang.

Denger2 sih jam 4 sore itu waktu maksimal kapal membawa penumpang ke pulau gili labak.

Benar saja, pas disana nanya2 ke warga setempat memang sudah ngak ada lagi kapal ke gili labak, harus nunggu besok atau next plan B.

(kecuali mau sewa langsung oerahu gitu, misal rombongan, tapi luamayan mahal, kalau banyak sih worth it juga)

Iseng iseng nanya kapal ke pulau lain, tentu saja gili genting, tepatnya pantai 9 (sembilan).

Ternyata masih ada, karna moment lebaran, jadi lebih malem jam tutup operasionalnya.

Ya udah, dari pada mau balik udah malem, mau nginep ngak ada penginapan kecuali ke kota sumenep, akhirnya gili genting menjadi pilihan, dan dengan menginap disana tentu saja.

Kita parkir motor 24jam, harganya 10k per 24jam.

2 motor, jadi 20k.

Lanjut ikut kapal kecil ke pulau gili genting, dengan harga 10k per orang, 10x4orang = 40k.

Perjalanan sekitar 30 menit -+.

Waktu itu angin kenceng banget dan ombak gede banget, air laut berhamburan ga karuan bikin baju sedikit basah.

Antara takut dan seru, tapi tak lupa selpi selpi.

Keren banget, karna pas banget waktu sunset di tengah lautan.

Nyampek gili genting, harus jalan kaki sekitar 200-500meter menuju ke pantai sembilan.

Nyampek sana, masuk ke pantai sembilan, memang dasarnya bagus banget, bersih dan seger.

Biaya masuk pantai 9 dikenakan 10k per orang, 10×4 = 40k.

Lalu nanya penginapan ke bagian pas beli tiket masuk.

“ada penginapan ndak mbak?”

“ada mas, sebentar tak tanya”

“1 juta semalam mas” disahut sama yg laki2.

E buset 1jt mending mandi deh semaleman wakakka.

Kita sepik sepik dulu dan kebetulan pak kep des nya disana, akhirnya dapet 300k semalem.

Ya udah lah, booking aja.

Kita ngopi2 dulu nyampek sana.

Terus masuk ke kamar taruh tas dan segala macem, baring baring dulu dan segala macem :3.

Oia, fasilitas di penginapan ini, ada AC dan kamar mandi luar.

Lokasi kamar tepat di depan pantai, jadi enak pemandangannya dan bisa langsung nyebur ke laut.

Kamar penginapan
Kamar penginapan

Harga kamar= 300k semalem.

Karna denger2 kamar yg lain juga segitu, jadi pasti segitu lah.

Di pantai sembilan ini bersih, pasir putih, sunset bagus, banyak makanan, tempat duduk dilengkpi stop kontak listrik/colokan.

Kalau kalian mau backpacker an juga bisa, disini di bolehkan bangun tenda.

Kalau ga punya duit blas, dan gapunya tenda juga, bisa juga tidur di tempat tempat santai di pantai atau di musholla, kalau memang pengen nginep ya.

Oke itu aja mungkin ya.

Ini perincian biaya nya mulai dari pelabuhan.

Parkir motor 24jam = 10k/motor

Parkir mobil 24jam = 35-50k/mobil

Biaya nyebrang = 10k/org x 2 (pulang pergi)

Biaya masuk pantai 9 = 10k/org

Biaya kamar (optional) = 300k/mlm

Fyi: kamar nya disini lumayan gede, dan ada kasur 2 bantal 4 guling 4.

Jadi bisa dan boleh banget buat keluarga misal 7 org gtu asal mau muat muatin.

Malam ini gwa masih terdampar di gili genting, tadi pas mau pulang udah ngak ada kapal lagi, jadi harus nunggu besok.

Rencananya gwa semalem doang, ehh jadi 2 malem deh, apes banget duit abis dan ngak ada ATM disini, jadi malem kedua ini gwa dan temen2 tidur diluar kedinginan banget.

Ini gwa nulis di tempat duduk sambil nge charge jam 23:54, ditemani angin dan suara desir ombak pantai.

Kalo sama cewek enak banget lah pelukan ini mah wkakaka.

Sruput kopi dulu.

Kalo ada pertanyaan, monggo di kolom kementar ya.

Abd Hannan – pantai sembilan, gili genting mandura, 17 mei 2018

Sumber masalah manusia

Bicara soal sumber masalah manusia, maka harus di telusuri dari akar.

Menurut hemat gwa nih, sumber nya dari kemiskinan.

Sejauh gwa berdampingan dengan orang2, yg miskin sering kali banyak masalah, kemiskinan memunculkan masalah masalah lainnya.

Karna miskin, orang kadang milih mencuri, menjadi begal dan hal haram lainnya.

Karna miskin orang merasa di diskreditkan oleh orang orang lainnya.

Setiap hari merasa di dzalimi, merasa di pandang sebelah mata dan hal konotasi negatif lainnya.

Lalu, solusinya apa ?

Jangan jauh jauh dulu lapangan kerja dong.

Emang perusahaan mana yg mau memperkerjakan orang ga punya skill dan pendidikan ?

Well, mungkin ada, tapi pasti buruh kasar dan gaji sedikit.

Solusinya ya sekolah.

Banyak orang yang masih meremehkan pendidikan, tidak mementingkan, dan menganggap kesuksesan adalah keberuntungan, bukan dari hasil jerih payah belajar.

Itu, big wrong.

Dan masalahnya, pemerintah dalam hal ini tidak ikut andil membantu.

Udah tau rakyatnya banyak miskin, masih aja biaya pendidikan di mahalin.

Tidak semua rakyat memiliki kesempatan yang sama.

Jadi, pemerintah harusnya fokus disitu.

Kalau ada yang bilang, ” emang dari sananya orang2 indonesia pemalas”

Ngak bisa men generalisir seperti itu.

Memang mungkin iya ada benarnya, tapi meskipun giat, kalau kesempatan nya nihil ya sama aja bos.

Makan ah, udah laper gwa.

Pengalaman nginap di hotel backpacker batu malang

Backpacker, adalah orang yang traveling dengan budget pas pasan atau melakukan penghematan dengan cara yang masuk akal.

Nah, pas gwa di batu malang, gwa nginep di hotek backpacker batu, nama hotelnya sahabat backpacker.

Karna mmg disana ada dua hotel, yang satu sabahat backpacker 1, yang dua sahabat backpacker 2.

Nah, gwa book di yang satu.

Waktu itu gwa berdua sama temen dapet harga 80rb/malam.

Kalau sendirian kayaknya 60rb deh.

Kamarnya bersih, kamar mandinya diluar, tapi bersih qo, dan juga deket banget sama wisata.

Antara lain:

  • Museum angkut
  • Alun alun batu
  • Jatim park 1, 2 dan 3
  • BNS

Jadi mmg cukup strategis.

So, guys

Yang mau nginep murah, bisa dicoba di backpacker ini gan.

Digital nomad batu malang #DayRandom

Ini sesi random, karna setelah day 3, hari hari gwa disana ya flat aja, maksudnya ya gitu gitu aja sampai day ke 7.

Urusan tidur dan makan mmg gwa paling susah banget ngaturnya.

Setelah day ke 3 dan ke 4, pemilik home stay yg gwa tempatin sering ngasih gwa sarapan, alhamdulillah bisa sedikit hemat hehe.

Pas pagi udah ada makanan aja di meja makan.

Rutinitas gwa jadi nya gitu gitu aja.

Gwa bangun itu kadang jam 10 sampai jam 12 siang.

Maklum malemnya gwa kerja sampe jam 2, atau bahkan konyol banget cuman cuman hape di kasur sampek terlelap sendiri pada jam 2 / 3 pagi.

Akhir2 itu gwa seringnya makan di depan jatim park 2, kan banyak banget tuh makanan ber jejer jejer, seneng aja nyambi liat jatim park 2 nyambi makan gtu, dan tentu banyak variasi makanan dengan harga yg sudah ter bandrol, ga abstrak gtu.

Paling males gwa sama jualan yg tidak dikasih harga, apalagi makanan gtu, menurut gwa ini penting karna pembeli sebelum makan rata2 mau tau dulu ini harga berapa dan di dompet ada berapa.

Kalau yg kaya mah bebas.

Waktu hari hari itu juga gwa kadang bingung nyari cafe, karna gwa ga mau di satu cafe dalam berhari hari gtu, jadi muter muter gajelas banget.

Pernah sewaktu malem itu gwa nyasar ke alun alun kota batu gara gara nyari kafe, udah gitu hujan lagi, akhirnya terdampar beberapa menit di depan ATM buat menyelamatkan dari rintik hujan yg kata orang romantis.

Waktu itu gwa bingung kan mau kemana, mau nangkring di alun alun yang rame beutt itu, malah gaenak karna sendirian, mirip jangkrik dong.

Jadi gwa nyari cafe yg workable dan nyaman.

Fyi: perjalanan gwa semua bergantung sama google dan google maps, so, thank you to google.

Akhirnya gwa nangkring di cafe o’cley atau cleo atau apa gtu ya, pokoknya itu dekat alun alun deh.

Gwa pesen kopi robusta apa gtu ya, pait banget sumpah ga ada enak enaknya, gula udah tak kasih banyak tetep aja.

Akhirnya gwa disana ngak terlalu lama sih, lalu gwa pulang.

Ga lupa di perjalanan gwa nemu warung nasi bebek murah, sekitar 8rbuan gtu, wahh pas nih.

Jadi gwa berenti dan bungkus satu, pas di penginapan tak makan sampe abis.

Mayan lah.

Gwa sering banget muter muter cuma karna nyari makanan yg cocok sama selera gwa waktu itu.

Pernah sekali gwa sampek muter muter dan lagi lagi kehujanan.

Tujuan nya selain cari makan, waktu itu gwa juga mau ke cafe omah klitir, pas banget waktu itu hari kartini.

Ternyata cafe omah kitir udah di sewa buat tempat workshop.

Kebayang gwa muter muter pas nyampek tujuan malah udah disewa.

Akhirnya gwa muter muter lagi nyambi cari makan juga dan berakhir ga dapet apa2, yg ada hujan dan gwa harus neduh pinggir jalan di tenda tenda pameran gtu di jalan batu malang.

Dan gwa pulang udah sore akhirnya gwa disana aja, pas malem nyari makan sekenanya ke daerah BNS.

Thats all.

Abd Hannan

Batu, malang 18 – 23 april 2018

Digital nomad batu malang #Day3

Gwa di batu malang ini pada akhirnya jadi kebalik balik, gwa kerja pas malem, siang molor sampek duhur sih.

Di hari ketiga itu gwa pas hari selasa ya, gwa bingung banget itu mau ke cafe yang mana.

Akhirnya gwa pilih niki and coffe kalau ga salah, pokok nya tepat di depan jatim park 3.

Jadi gwa nangkring disana selama 2/3 jam an deh.

Disana ga workable banget, udah gtu mahal banget.

Gwa pesen satu kopi itu harganya 28 ribu.

Oia, view nya disini kalau yang belakang itu langsung ke sawah dan gunung.

Disini sebenarnya cukup bagus, cuman kalau buat ngopi nyambi kerja atau ngerjain tugas yg butuh waktu lama gtu kurang recommended menurut gwa.

Yg pertama karna ga ada colokan, ada sih, gwa pilih itu, itu ada di pojokan yg luar.

Cafe menurut gwa harus nya setiap meja punya colokan dong.

Yang kedua, tempat nya rata2 mereka buat makan, bukan buat ngopi.

Jadi gimana gtu kan, misal kalian berada di pasar tradisional, tapi kalian mau beli baju distro gtu, kan ya gak enak sendiri meskipun sebenarnya ada dan bisa.

Gwa nagkring disana dari jam 10 an pagi sampek jam 3 an sore kali ya, karna waktu itu hujan, jadi ya mmg harus nunggu hujan reda baru pulang ke home stay.

Pas ujan reda, gwa langsung beres2 lalu ke kasir, bayar dan pulang.

Pas dari jalan raya masuk ke jalan desa nya lah gtu ya, gwa liat ada ayam grepek harga 10rebu, gwa pikir laper dan harga ekonomis, akhirnya gwa ya minggir kanan, turun dan pesen satu, bungkus.

Dan sejak sore itu gwa ga keluar sampek malem, gwa di home stay aja.

Pas maleman dikit bikin kopi, gwa pas malem pertama itu langsung cari ind*ma*t buat beli beli sesuatu, termasuk gwa beli indomie dan kopi, jadi punya stok nya.

Abd Hannan

Batu, malang – 17 april 2018

Digital nomad batu malang #Day2

Hari kedua di batu malang, gwa dibuat takjub sama view nya yg keren keren.

Kota batu ini di kelilingi gunung gunung gtu, kebayang ga sih betapa indah pemandangan disini.

Gausah tanya soal udaranya, udah jelas dwingin banget dan seger.

Hari kedua di batu ini gwa harus kerja, jadi satu satunya tempat yg workable itu ya cafe.

Gwa searching cafe keren deket2 sini, dan dapet yg deket banget dan juga bagus banget tempatnya.

Palmtree cafe, tepat di seberang BNS, ada di lantai 3 di atasnya hotel, karna cafe ini built in dengan hotel gtu.

Jadi di lantai 1 dan 2 kamar hotel, dan lantai 3 cafe dengan view kota batu yg subhanalloh.

Gwa pagi kan cari cafe nya jadi harus sarapan dulu dong, gwa muter muter gajelas banget karna bingung mau makan apa, jujur perut gwa tuh gabisa kompromi banget, jadi banyak banget ga seleranya.

Finally, gwa ga sarapan juga -_-

Gwa langsung aja ke cafe nya dan yes emg mantep, sebenarnyaa lebih bagus banget kalau sore dan malem sih.

Gwa ga foto yg depan lupa banget.

Disini tempatnya ada 2 opsi basicly, ada outdoor dan ada indoor.

Karna waktu itu gwa siang, kalau outdoor panas banget dong, jadi gwa duduk di dalem.

Ini foto dari atas gwa ambil pas mau pulang.

Disana gwa dari jam 9 sampek jam 3 sore.

Yakan kerja bos, ya harus lama.

Oia, gwa akhirnya pilih makan disana, karna gakuat lapet banget.

Jadi disana gwa pesen kopi, stick, lalu makan nasi ayam grepek dan air putih.

Itu total nya sekitar 60 ribuan kurang lebih.

Mmg mahal.

Abd Hannan

Batu, malang – 16 april 3018

Digital nomad batu malang #Day1

Sudah lumayan lama juga aku agendakan ini, yaa, menjadi nomaden, meskipun belum bisa totalitas, at least sudah mencoba.

Dan kota pertama yg aku sambangi adalah batu malang, kota yg di beri slogan kota wisata ini aku pilih bukan tanpa alasan, tapi tak perlu juga alasannya kujelaskan secara rinci disini, tapi sebagai pertimbangan temen temen, ini beberapa poin kenapa aku pilih kota batu malang.

  • Dekat dengan kota asalku
  • Terkenal nyaman, sejuk, pemandangan bagus, dan yes banyak wisata.

Disana ga tercantum murah sama sekali, karna mmg ga murah haha, namanya juga kota wisata ya, yg harusnya harga mormal 10k dijual 20k.

Aku sewa homestay selama 2 minggu, awalnya mau sebulan, cuman qo, kayaknya kelamaan, mepet sama bulan puasa juga, we know lah, menjelang puasa itu ada dirumah ibarat kado terindah dari tuhan.

Home stay udah tak booking jauh2 hari, dan pas aku diperjalanan menuju batu malang, kamarnya sudah di pesen orang, what the hell ingin aku berkata kasar tapi takut dosa.

Akhirnya tak bilang ke mbak home stay nya ” gimana dong mbak ? -_-” yup lengkap dengan emot memelas nya.

Akhirnya di cariin opsi yang lain dan syukurlah, alhamdulillah ada.

Aku berangkat pagi tepat di hari minggu tanggal 15 april 2018.

Karna sepupu yg sekolah di madiun pulang seminggu sebelumnya dan kembali tepat di hari minggu yg sama dengan hari aku mau berangkat, jadi tak ajak bareng sampe gubeng.

Udah booking tiket KA dari gubeng sby ke madiundan yahh dia malah gapunya identitas apapun.

Akhirnya karna pihak KA kasihan mungkin jadi ya di bolehin aja.

Aku berangkat jam 9 pagi, nyampek surabaya jam 11 dan jadwal KA sepupu aku ini jam 13:30.

Jadi sambil nunggu, kita ngopi di kedai kopi depan gubeng lama.

Kedai kopi depan gubeng lama

Karna cuman ini opsi cafe yg ada, dan ga ngopi aja dong, kita makan juga.

Setelah jam 13:20 aku anterin sepupu ke tempat masuk KA, setelah dia naik ke kereta, aku pun berangkat.

Btw, aku pake motor, dan dari surabaya ke malang, aku bawa helm 2 yang sebenernya ga kepake banget.

Perjalanan surabaya-batu malang menggunakan motor kurang lebih membutuhkan waktu 4 jam an.

Aku naympe jam 17 sekian menit, nunggu bentar depan home stay karna ga ketemu orang, akhirnya sms mbaknya dan keluar ibunya.

Gila emg, yg tak sms mbak nya yg keluar ibunya.

Akhirnya di tunjukin kamarnya, dan yahh bagus lah.

Tak liat qo, ga ada tv nya, padahal katnya ada, dan ternyata dikira gasuka tv, jadi langsung ditaruh lagi tv nya.

Lumayan lah enak rumahnya, aku dapet kamar yg lengkap dengan lemari gede, kaca gede dan kasur empuk banget.

Plus dapet tempat santai nyambi nonton tv, lengkap dengan tempat duduk nya, dapet dapur, kamar mandi dan tempat makan.

Ibarat rumah sendirilah.

Itu hari pertama, hari selanjutnya masih otw.

Fyi: aku tinggal di homestay alamat oro oro ombo, batu, batu malang

Abd Hannan

Begitu singkat

 

 

sunset-grass-1

22 tahun berlalu penuh dengan kenangan, perjalanan yang tak ingin kusebut singkat yang telah mengajarkan aku banyak hal.

Perjalanan mendewasakan dan menyadarkan bahwa hidup tidak lah hanya sebatas diri kita.

Hidup tidak sebatas apa yang kita mau, yang kita inginkan dan yang apa kita tuju.

Tersadar bahwa hidup adalah interaksi, berhubungan, saling membantu, membagi tangan dengan satu dan yang lainnya.

Aku merasa hidup ini begitu singkat, tidak sebanding dengan luas dan indah nya dunia beserta orang orang nya.

Paradigma kehidupan kita selalu begitu, kanak kanak, remaja, dewasa dan tua.

Sering aku berpikir, tidak bisa aku hidup hanya begini, aku harus menikmati semua yang ada sebelum akhirnya aku berkeluarga hidup dengan berbagai keterbatasan sosialisasi.

Aku harus bermanfaat, aku harus memberikan kenangan yang kekal bagi sesama dan aku harus menikmati hidup dan kehidupan ini.